Minggu, 08 November 2009

Bahan Renungan 3

Semakin lama saya hidup, semakin saya sadar
Akan pengaruh sikap dalam kehidupan

Sikap lebih penting daripada ilmu,
daripada uang, daripada kesempatan,
daripada kegagalan, daripada keberhasilan,
daripada apapun yang mungkin dikatakan
atau dilakukan seseorang.

Sikap lebih penting
daripada penampilan, karunia, atau keahlian.
Hal yang paling menakjubkan adalah
Kita memiliki pilihan untuk menghasilkan
sikap yang kita miliki pada hari itu.

Kita tidak dapat mengubah masa lalu
Kita tidak dapat mengubah tingkah laku orang
Kita tidak dapat mengubah apa yang pasti terjadi

Satu hal yang dapat kita ubah
adalah satu hal yang dapat kita kontrol,
dan itu adalah sikap kita.

Saya semakin yakin bahwa hidup adalah
10 persen dari apa yang sebenarnya terjadi pada diri kita,
dan 90 persen adalah bagaimana sikap kita menghadapinya.

Akhirnya: Seluruh pilihan terletak di tangan Anda, tidak ada JIKA atau TETAPI. Andalah pengemudinya. Andalah yang menentukan JALAN HIDUP ANDA…!
READ MORE - Bahan Renungan 3

Bahan Renungan 2

1. Hidup sebagai pelajaran. Hidup adalah perjalanan kita mempelajari pahit & manis. Semua itu membuat kita lebih bijak dalam menjalankannya.

2. Penerimaan yang Tulus. Terima semua yang Anda temui sebagai sebuah pelajaran yang diberikan oleh seorang Guru. Sulit&mudah, tetaplah yakin bahwa anda mampu mengerjakannya.

3. Berpikir menang-Anda menang ; Berpikir kalah-Anda kalah. Tidak ada yang bisa mengalahkan diri Anda selain pikiran Anda sendiri.

4. Jangan Menyerah Sebelum dihentikan. Tetaplah berjalan, pelajari dan gali lebih banyak ilmu dan pelajaran hidup, sebelum kemampuan Anda dihentikan oleh Tuhan.

5. Hargailah hidup sebagai sebuah proses. Tidak ada satupun sisi kehidupan Anda yang tidak berguna. Semua itu adalah pelajaran yang membimbing kita menjadi manusia yang lebih bernilai bagi dunia.

6. Bersyukur dan berdoa. Dengan kedua cara itulah, semua hal akan terasa lebih mudah untuk dilalui.

7. Berubahlah untuk sebuah kebahagiaan. Jika Anda ingin mengubah sesuatu hal yang buruk dalam hidup Anda, maka ubahlah saat ini dengan mengubah pikiran Anda sendiri.

8. Pikiran menjadi sesuatu! Apa yang Anda pikirkan, itulah yang Anda rasakan. Maka, semakin Anda berpikiran hal (baik/buruk), semakin pula mereka akan mendekati hidup Anda. Oleh karena itu, berpikirlah yang baik, sehingga hidup Anda akan menjadi baik.
READ MORE - Bahan Renungan 2

Bahan Renungan 1

Tak seorang pun sempurna.
Mereka yang mau belajar dari kesalahan adalah bijak.
Menyedihkan melihat orang berkeras bahwa mereka benar meskipun terbukti salah
Bila kita mengisi hati kita dengan penyesalan untuk masa lalu dan kekhawatiran untuk masa depan,kita tak memiliki hari ini untuk kita syukuri.

Pikiran yang terbuka dan mulut yang tertutup, merupakan suatu kombinasi kebahagiaan.
Semakin banyak Anda berbicara tentang diri sendiri,
semakin banyak pula kemungkinan untuk Anda berbohong.

Jika Anda tidak bisa menjadi orang pandai, jadilah orang yang baik.

Iri hati yang ditunjukan kepada seseorang akan melukai diri sendiri.
Anda cuma bisa hidup sekali saja di dunia ini,
tetapi jika anda hidup dengan benar,sekali saja sudah cukup.

Kenangan indah masa lalu hanya untuk dikenang, bukan untuk diingat-ingat.
Rasa takut bukanlah untuk dinikmati,tetapi untuk dihadapi.
Orang bijaksana selalu melengkapi kehidupannya dengan banyak persahabatan.

Buka mata kita lebar-lebar sebelum menikah,
dan biarkan mata kita setengah terpejam sesudahnya
Persahabatan sejati layaknya kesehatan, nilainya baru kita sadari setelah kita kehilangannya

Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran.
Dialah hiasan dikala kita senang dan perisai diwaktu kita susah
Namun kita tidak akan pernah memiliki seorang teman,
jika kita mengharapkan seseorang tanpa kesalahan.
Karena semua manusia itu baik kalau kita bisa melihat kebaikannya
dan menyenangkan kalau kita bisa melihat keunikannya
tapi semua manusia itu akan buruk dan membosankan
kalau kita tidak bisa melihat keduanya.

Semulia-mulia manusia ialah siapa yang mempunyai adab,
merendahkan diri ketika berkedudukan tinggi,
memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat.

Sesungguhnya sebagian perkataan itu ada
yang lebih keras dari batu,lebih tajam dari tusukan jarum,
lebihpahit daripada jadam dan lebih panas daripada bara.
Sesungguhnya hati adalah ladang,
maka tanamkanlah ia dengan perkataan yang baik
karena jika tidak tumbuh semuanya (perkataan yang tidak baik)
niscaya tumbuh sebagiannya

Tidak ada simpanan yang lebih berguna
daripada ilmu.
Tidak ada sesuatu yang lebih beruntung daripada adab.
Tidak ada kawan yang lebih bagus daripada akal.
Tidak ada benda ghaib yang lebih dekat daripada maut.
READ MORE - Bahan Renungan 1

Followers

Tukeran Link Donks

Copy kode di bawah ini, trs masukin di blog loe, gw pasti link back, okeh!!!
Blog Poedjie Donks

Sponsored By :


Produk SMART Telecom
 

Copyright © 2009 by Poedjie Donk's Laksono